Nov 4, 2012

Mama sekolah dulu ya neeeng...

Akhir-akhir ini, pertemuan dengan teman yang jarang bertukar kabar biasanya diikuti dengan pertanyaan, "Tami dimana?".
Lalu, "Nanti diajak nggak?"

Seperti biasa, jawaban saya realistis....

"Yaaaa, kalau sampai waktunya berangkat ayah belum dapat beasiswa, ya kemungkinan besar Tami bakal ditinggal..."

Dan beragam reaksi pun terjadi.

Beberapa komentar menenangkan dan menyenangkan didengar.
"Nggak papa ya. Wong disini sama ayahnya, ada nenek kakeknya. Gak usah terlalu dipikir ya ska. Nanti kalo emang takdirnya Tami nyusul ya pasti ada jalan."
"Tenaaang, ada skype, ada whats app. Gak kerasa kok nanti kalo jauh jauhan, berasa kayak deket aja."


Dan beberapa menyusutkan semangat.
"Kasian ya Tami... Waktunya golden age malah ditinggal mamanya.."
"Masih kecil udah ditinggal tinggal gitu anaknyaaaa.."
:((

Sejujurnya, saya tidak tahu nanti seperti apa...
Kalo nuruti ego sebagai ibu, siapa sih ibu yang mau jauh jauhan dari anaknya.... Ninggal kerja 8 jam sehari aja rasanya beraaaat banget tiap pagi.
Saat ini, kami berdua mesti realistis.... Kalo misalnya saya maksa Tami mesti ikut, ya pasti ada aja sih jalan buat berangkat berdua... Tapi nanti kualitas hidup disananya gimana? Percuma tho saya maksa bawa tapi nanti malah banyakan nitipin tami di daycare? Saya sibuk sendiri sementara disana gak ada back up buat ngasi perhatian ke Tami.... Paling nggak, disini ayah nggak sendiri...
Sampai saat ini Ayah masih berusaha...dan kami masih berharap bisa kesana bertiga. Sukur sukur bisa berangkat bareng. Kalopun gak bareng, ya gapapa ayah+tami nanti nyusul kalo ayah dapat beasiswa....

Tami sih menurut saya luar biasssaaa menghadapi perubahan dirumah.... Dia yang biasanya dekeeeeet gitu sama mamanya, sama sekali nggak rewel atau menyusahkan waktu kemarin saya dipanggil mendadak buat PDT. Gak ada perubahan perilaku yang mencemaskan gitu tiba tiba mamanya nggak lagi 24/7 di rumah sama dia. Alhamdulillah yaa cetaarrr....

Kalo lagi kangen, biasanya dia berandai andai sama ayahnya,
"Ayah, nati kalo mama pulang, tami mau maem disuapi ya ayah."
"Nati ke mekdi nya kalo mama pulang ya ayah..."
"Mama tanggal lima belas pulang ya ayah... Tami main ke pantai ya ayah..."
"Tami mau donaaat... Nati mama bawa oleh oleh donat ya ayah..."

:))

Minta doanya yaaa supaya nanti keluarga kami nanti gak dipisahkan samudera (literally) :))

Jul 20, 2012

us

Kalau apa yang kita rasa melawan semua logika, maka sudah waktunya
menyerah dan menerima apapun yang disodorkan alam raya. Dan semua kupu
kupu di dunia? Mungkin mereka seharusnya tak perlu ada.