Oct 28, 2010

hedeeeeh

gara-gara pengen ganti template blog sama yang lebih ringan, link  yang diblogrol ilang semuaaaa.... hedeeeeeh, gatau apa karena saking begonya gw ya... hiksss... jadi ini tadi gw nulis ulang link, ada yang berdasarkan ingatan, gugel dan ngawur-yang-akhirnya-bener....

Bagi yang ngerasa kemaren blognya gw link disini, please be kind to inform me yaaaa... kasi link nya ke gw, tar gw pasang lagi. hiks hiks hikssss....

tentang nembang

Ini ada puisi yang ditulis untukmu nak...
Dari seorang wanita yang hatinya pernah patah, tidak, coret kata itu, bukan sekedar patah, tapi terbakar cintanya sendiri sampai jadi abu. Hening tak lagi bertuan. Namun begitu, ia toh masih berdiri. Meski tak setegar karang, ia masih bertahan...

Ini ada esay, uhm, bukan... cerita komedi (?) tentang hari saat kau diantar dalam pelukan mama. Ditulis oleh laki-laki yang tak pernah terbaca isi hatinya. Dan menyembunyikan semua perasaannya dalam senyum malu-malu dibalik brewok yang dipasangnya sebagai hijab, atau memang selalu lupa dicukurnya tiap pagi.

Semoga saat memorimu dapat menyimpan kenangan, kamu ketemu mereka ya. Dan mereka tersimpan bukan di folder mimpi burukmu...

Oct 26, 2010

welcome angelic babyyyy!

Finally, after a looong waiting, si bumil ini udah ga hamil lagi buibuuu... Iye, si eneng kagak sabaran. Harusnya brojol tanggal 26, eeeeh, ujug ujug tanggal 6 kemaren udah metungul aja dia. Alhamdulillaaaaah, sehat dan cantik. Cantik banget malah. Melebihi ekspektasi emaknya *halah*.

Cerita lengkap proses persalinannya nih kalo diceritain agak-agak panjang ya maaak. Dan saya juga udah livetweet segala pas lairan itu.Jadi temen-temen twitter pasti taulah cerita ini. Apalagi yang udah ketemu langsung ama saya abis lairan, pasti udah denger the story behind the scene mess. Abis emak-emak ini suka overexcited, ga ditanya juga pasti cerita. Hihihihihiiii...

Okeh, begini kronologisnya, buat vio,loid, banu dan sodara sodara yang udah denger cerita ini yuk mareeee skip aja cyyyiiiin...

Hari kamis tanggal 30 september 2010, saya dan mr hubby masih kontrol biasa ke dokter. Pas di cek, si eneng masih belum turun ke panggul. Iya sih, belum berasa berat-ngilu-sakit-apalah kalo jalan (kayak yang saya baca2 di internet, tanda tanda si bayi udah mapan di pinggul emaknya). Kata dokter juga masih kelilit tali puser. Jadi pas mau balik, dipesenin dokter disuruh jalannya pagi sore. Biar turun tu bocah. Braxton hicks emang udah sering berasa. Keseringan malah. Sehari bisa berapa kali kontraksi kontraksi palsu...

Sabtu pagi, bangun tidur, pipis, eeeh ada bloody show. Pinky gitu. Langsung browsing internet tentang bloody show. Abis baca-baca, saya tenang-tenang aja, karena katanya ga bahaya. Nothing to worry about. Cumaaaa itu bisa berarti persalinan dalam itungan hari. Lebih cuek lagi, waktu baca ada ibu-ibu yang persalinannya terjadi sebulan setelah bloody show. Okaaaay, ga ngabarin mr hubby yang hari itu lagi kondangan ke bandung. Malemnya jalan-jalan ke reuni akbar stan...

Minggu pagi, bangun tidur. Another bloody show. Saya makin excited ini. Haduh haduh ayooo dooong cepet lairaaaan. Tapi ga terlalu berharap, karena masih ada kemungkinan yang tadi: lairan masih sebulan kemudian. Lagian, HPL kan baru tanggal 26. Jadi hari minggu itu saya masih kondangan dooong ke kawinan aini+imam di charaka loka, senayan. Abis itu kerokean di inul sarinah, trus jalan kaki dari sarinah ke jalan jaksa nyari makan, trus nonton wallstreet di jakarta teater. Pulang maleeeem... eike bumil gaul kan cyyiiiin. Hahahhaa...

Senen nothing happened. Yah, kecuali konstraksi braxton hicks yang makin sering. Tapi saya cuekin aja. Dari kontrol yang hari kamis, tiap pagi saya jalan-jalan keliling kampus, tiap sore jalan-jalan keliling bepe. Trus jalannya itu bukan yang jalan sante kayak bumil-bumil laen gituloh, tapi kayak cepet-cepetan sama mr hubby. Ekekek. Masih belum berasa si eneng masuk panggul.

Selasa, kontraksi makin sering. Tapi teteeeup dicuekin. Abis ga ada mules-mulesnya juga. Trus si eneng ini masih aktif juga. Padahal kalo ga cuek-cuek amat, itu kontraksi udah sering banget, trus kalo dipake pindah posisi atau beraktivitas juga tetep kontraksi (kalo braxton hicks harusnya stop kalo dipake jalan/pindah posisi). Jadi, kontraksi yang saya rasain hari itu udah bukan braxton hicks, tapi emang kontraksi beneran. Selasa malem ke bepe lagi. Ketemu beberapa anak pensi, dadah dadah bahagia tanpa ada tanda-tanda mau brojolan. Trus duduk ngopi. Naaaah, pas ngopi itulah, baru berasa berapa menit duduk kok kontraksinya udah berapa kali yaaa. Jam 9 pulang, tidur-tidur ayam sambil ngeliat jam dan ngitungin kontraksi. Eh lhadalaaah udah lima menit sekali buibuuuu.
Setelah berdiskusi singkat sama mr hubby, akhirnya saya telpon dokter. Kata dokter, 'Ke rumah sakit aja sekarang. Walau HPL nya masih lama, kita ambil sikap ati-ati aja, takutnya si bayi stress'.
Langsung kita berangkat ke RS. Masih ketawa-tawa, naek motor, dan teteeuup apdet status dooong di twitter. 

Sejujurnya saya berharaaaaaap lairan, tapi dilain pihak masih ga mau berharap... Siap-siap kalo disuruh pulang lagi karena ternyata itu cuma braxton hicks yang ditanggepi berlebihan aja.
Sampe di RS, langsung dipasangi alat yang buat monitor kontraksi dan detak jantung bayi. Bener aja, tiap kontraksi, detak jantung si eneng turun. Dia stres maaak... Langsung dipasangi oksigen si emaknya. Sejam kemudian dimonitor lagi. Jantungnya dia udah normal. Alhamdulillaaaaah.

Diperiksa dalem, belum ada bukaan. Akhirnya disuruh nunggu sampe besok pagi pas ada dokter, sekaligus diobservasi dulu semalam buat ngeliat perkembangan kontraksinya.

Rabu pagi jam enam, dipasangi alat yang buat monitor kontraksinya... Makin sering dan makin lama. Pas dipasangi alat itu sempet muntah, karena lapeeer plus heartburn yang parah...
Nelpon mamah, bilang udah di RS, tapi belum ada bukaan. Mamah ngasi motivasi yang heibaaaat. Katanya, 'Yah, kalo nurun mamanya sih, anak ini lairnya masih besok. Mamanya dulu kan lairnya lamaaaa.' Eh, makasih loh maaaah...

Jam delapan, dokter dateng. USG. Kepalanya eneng belom turun juga ke panggul. Lalallallaa, trus dia liat hasil print-printan alat-yang-buat-monitor-kontraksi itu. Dan bilang, 'Ini kontraksinya ibu lebay ya. Dalam sepuluh menit udah berapa kali ini. Kan emang belum mau lairan ini, masih lama. Jadi nanti dikasi obat buat nurunin kontraksinya, ibu pulang aja yaa'. Saya ngangguk angguk pasrah aja. Tukaaaan belum mau lairan. Eh, sebelum dokter keluar, dia tiba-tiba inget, 'oh, iya. Cek dalam aja yuk bu. Kita liat'. Dan srut sruuut cek dalam. Daaaan, si dokter berseru, 'Lah, ini udah bukaan tigaaa. Yaudah ibu ga jadi pulang. Mau lahir ini.'

Horeeee.

Langsung pindah ke ruang bersalin.
Masih twitteran.
Arman bikin hashtag "siskaberanak2010"
krik krik krik... Sayang ga jadi trending topic... *eaaaa, ngareeeeep*

Jam setengah sebelas baru brenti twitteran. Karena mulai berasa mules. Vio dan Roid dateng. Tapi nyempil dipojokan. Takut ngeliat saya yang katanya udah kayak singa. Iya sih. Lupa nyisir. Dan ngerasain mules sambil nyengir-nyengir imut gitu.
Trus mereka pamit keluar dari ruang bersalin, balik ke kamar rawat saya. Rupanya mereka poto-poto dan melakukan entah-perbuatan-laknat-macam-apa dikamar yang sepi dan beranjang itu. Mereka berkhalwat. Setan pasti merasuki mereka. Buktinya sekarang roid hamil... Eh, atau itu lemak aja id? *muka manis*

Jam setengah dua belas ada perawat yang ngecek keadaan. Saya dooong melemparkan senyum miss universe plus bilang dengan lembut, 'iya suster, ga apa apaaaa.' Dan dia keluar tanpa prasangka apa-apa. Padahal yasalaaaam, mulessss maaaak.

Lima belas menit kemudian, kontraksi yang saya rasain kuaaaat banget. Sampe insting badan saya itu pengen melorot, jongkok atau nungging gitu. Bodohnyaaaa, saya ga tau kalo refleks-badan-pas-kontraksi-yang-kayak-gitu-tuh-yang-namanya-mau-brojol. Saya malah mikir kalo saya mau pingsan, trus kalo saya pingsan, ini bayi pegimaneeeee? Saya minta mr hubby manggil bidan. Di cek dalam daaaaan taraaaaa, 'Ibuuuu ini kepalanya udah mau turuuuuun.Kenapa ibu ga bilang daritadiiiiii???'

doeng-doeng.
kaget saya. Kirain bakal entar malem loh lairannya. Ga siap sumpret.

Dokter langsung dipanggil, saya disuruh tidur miring nahan supaya ga ngejan.
Sumpah itu yang paling sakit. Disuruh nahan ngejan padahal udah bisa ngejan. Kontraksi-kontraksi yang sebelumnya ga sakit loh, cuma mules aja. 

Begitu dokter siap, alat-alat segala macem siap, barulah saya telentang, kaki mekangkang dan yuk mare ngedeeen. Begonya lagi, yang saya ingat adalah ilmu pernafasan teater. Tau kan, yang tarik nafaaas, tahaaaan, keluarkan dengan vokal aaaaaaa.... Ga treak-treak si boooo, tapi tetep waktu ngeden saya ngeluarin suara merdu 'eeeeeee' gitu, volume tetep minimal. Helooooo, saya kan udah berniat ngelairin dengan bermartabat tanpa tereak atau nyakarin laki atau nampar-sambil-bilang-ini-gara-gara-kamuh kayak di sinetron-sinetron gitu.
Trus si bidan disebelah saya langsung negur galak, 'ibuu, ngedennya salah. Ga boleh pake suara!'

Oke, percobaan kedua.
Ngeden lagi.
Teteup buibu, insting saya tarik nafaaas, tahaaaaan, keluarkan dengan vokal eeeee...
dibentak lagi, 'ibuuuu salaaaah ngedennyaaa'.

Fiuh, mulai sebel saya. Masa begini aja ga bisa siiiik.
Percobaan ketiga.
Ngedeeeeeen. Dan saya berhasil menginsepsi diri sendiri kalo ilmu pernafasan teater itu salah! salaaaah!
Kali ini saya ngeden tanpa suara. 

Dan semuanya bertepuk tangan sambil memuji betapa pintarnya saya. +yak, mulai delusional+

Ga deng. Ngeden berikutnya, kepala eneng udah mulai keluar. Mr hubby dikasi liat, 'ini pak ini paak liat tuuuu kepalanyaaaa'. 
Trus detak jantung eneng melemah. 
Dokter langsung bilang, 'Ayo bu, berasa ngeden ga ngeden harus ngeden bu. Saya bantu.'
Ngedenlah saya tanpa pikiran buruk apa-apa pada si dokter. Begitu ngeden, kres kres kres, anjriiiit diguntiiiing maaaak... Ga sakit sih, cuma berasa aja itu gunting merusak aset berharga saya. hiks hiks hiks.
Dan sebentar kemudian, terasalah suatu bongkahan besar berhasil melalui jalan sempit yang sekarang udah ga sempit lagi. makasih guntiiiing... 

Jam dua belas pas. Kepala eneng keluar. Dokter ngelepas belitan tali puser di leher. Trus tau-tau eneng udah ditaruh aja gitu di perut saya. Kedip kedip imut bingung stres gitu dia. Mungkin dia mikir, siapaaaaa ni orang cengar cengir sambil kesurupan baca alhamdulillah ga brenti brenti. Iye mak, sangking leganya, saya cuma bisa bilang alhamdulillaah alhamdulillaaaah alhamdulilllaaaah berulang-ulang kali...

Mr hubby nyium kening saya berkali kali, sambil bilang 'anaknya cantiiik, beneraaaan.' 
trus saya dijahit, yang makan waktu lamaaaaa, sejam.Ga berasa sakit sih. Karena bius combo takjub ngeliat makhluk kecil berselimut lendir di atas perut saya.

Abis dijahit, eneng diambil buat dibersihin.Diazanin sama ayahnya. Saya juga dibersihin sama perawat. Trus mr hubby pamit buat ngurusin ari-ari. Abis itu saya disuapin sama vio-yang-cuma-ngasi-dua-suapan-trus-nyuruh-roid-gantiin-karena-dia-mau-ngeliatin-si-bayi. Trus karena roid nyuapinnya belepotan kemana-mana saya udahan makannya setelah tiga suapan. Hehhehehehe...

Daaaan, vio lalu meletakkan si eneng yang udah dibedong selimut pink ke pelukan saya.
Ahamdulillaaaaah.

Gadis kecil yang kemudian kami namakan Nembang Charitra Gautami ini.... Sudah berwujud sekarang. 
Me. Happy.