Dec 2, 2010

Kenapa Nembang Charitra Gautami?

Kemaren kemaren banyak yang nanya, apa arti namanya Nembang? Saya agak agak bingung juga sih ngejelasinnya, soalnya nama itu kita bedua dapat juga bukan dari buku nama bayi yang ada artinya gitu. Jadi nama Nembang ini dibikin dengan asas kira-kira aja. Hihihi...

Ceritanya, 22 Juni 2009, jauuuuh sebelum saya hamil ataupun mengira bisa hamil, saya sama mr hubby berdua maen-maen ke bromo. Malamnya, berhubung dingiiiin dan takut ga bisa bangun, kita ga tidur, ngobrol-ngobrol aja gitu. Sambil baring selimutan di tempat tidur masing-masing (iya, tempat tidurnya dua sempit-sempit, jadi ga bisa kruntelan. Mau melakukan kegiatan lain yang mengharuskan buka baju, terlalu dingin booook :D), kita ngobrol ngalor ngidul gak jelas. Di depan hotel kecil itu, ada 'mushola'nya umat hindu tengger, yang dari TOA nya terdengar semacam 'pengajian' dalam bahasa sansekerta. Lama-lama kita dengerin, kok berasa indaaaaah banget. Rasanya kayak kita tertarik masuk ke dimensi waktu lain, dimana orang kemana-mana masih berkuda, perempuan-perempuan telanjang dada bawa sayuran dikepala, trus orang-orang cantik kayak saya diseret-seret prajurit diambil paksa buat dijadiin selirnya Prabu Kalagemet. Calon suami saya yang prajurit rendahan tapi cakeeeeep dan punya ilmu kanuragan lumayan, yang sedang ditugaskan menjaga perbatasan di suatu daerah bernama Kejagan begitu denger saya diculik, langsung membabi buta balik ke ibukota kerajaan, menyerang keputren tempat saya disekap dan membawa lari saya. Sang Prabu pun geram, bukan hanya karena harga dirinya diinjak-injak, terlebih lagi karena calon selirnya yang paling cantik dibawa lari sang bawahan. Lalu diseluruh pelosok kerajaan ditempellah gambar-gambar kami, untuk ditangkap hidup ata... *dibekep pembaca* *disuruh balik ke inti postingan*

Oke, intinya kita jadi kepikiran kalo punya anak nanti, anak kita bakal dikasi nama yang kejawa-jawaan. Waktu itu, karena saya suka nyanyi, saya nyeletuk, "lucu kali yaa kalo anak kita namanya nembang."
Mr hubby setuju. Trus kita mikir lagi, "nembang apa ya terusannya..."
Setelah ngelamun lama, kita berdua kepikiran pengennya nama anak ini nanti nya menggambarkan betapa dia ini udah membawa lantunan cerita indah dalam kehidupan kita. Dari situ, nama nembang berkembang jadi Nembang Carita Gautami.

Beberapa bulan kemudian, ga sengaja saya nemu kalo ada kata Charitra yang artinya conduct. Perilaku. Waaaa cocok ini sama Nembang. Kalo Carita diubah jadi Charitra, kira-kira namanya jadi punya semacam doa bahwa dia akan selalu mampu menjaga perkataan dan perilakunya agar tetep baik. Kebetulan pula, kita baru tau ada penyanyi yang namanya Charita Utamy, backing vokalnya The Trees and The Wild. Jadi biar agak beda gitu, biar ga dikira niru nama penyanyi itu :D

Nah, begitulah ceritanya gimana bisa nemu nama itu. Masalah arti nama, itu bener-bener asas kira-kira aja. Ada nama njawani lain sih yang kepikiran, Paitmadu. Kira kira artinya, bahkan madu pun terasa pahit kalo disandingkan sama anak ini. tsaaahhh....

cerita cerita aja kok...

Nyadar gak sih, kalo lama ga ngeblog itu bikin kita lupa 'gaya' nulis kita? Kayak bingung gitu mau mulai darimana, mau nulis apa... Bahkan milih kata ganti yang tepat buat diri sendiri pun bingung. Mau pake saya, jadi berasa resmi banget. Padahal selama ini tiap nulis blog selalu saya-saya-saya. Mau pake gw-gw, hayaaah, ora pantes.

Sebenernya, lama ga ngeblog itu bukan karena super sibuk siiiih. Walaupun ibu muda uhuk, muda sekali dengan anak bayi, eh, tapi si bayi ini tipe bayi malaikat banget. Ga rewel. Ga begadang. Ga nyusahin. Jadinya berat badan saya ga turun turun deh *apa coba hubungannya*. Coba ya, dari umur-belum-genep-sebulan, dia udah kuat loh tidur semaleman dari jam delapan sampe subuh ga bangun minta mimik. Merdeka banget kan emaknya. Paling-paling saya bangun tengah malem sekali aja buat gantiin popoknya.

 Si Nembang sekarang udah 5,5 kilo aja loooh. Padahal belum genap dua bulan. Dia emang nyusunya kuaaat. Tiap nyusu, mukanya seriuuuus banget. Ga lirak lirik blas, trus kadang sampe keselek juga dia masih ngisep, ga mau ngelepas sebentar buat ngambil napas. Makin lama, mukanya makin mirip sama keluarga ayahnya. Tapi banyak yang bilang, raut sama ekspresi wajahnya tuh judes kayak emaknya. Hahahhaha...

Waktu Nembang umur seminggu pas, saya udah maju sidang skripsi. Alhamdulillaaaaah, lulus. Pas sidang itu, saya masih pake korset, kaki bengkak, jalan masih berat. Ya eyalaaah, baru seminggu brojolan. Trus tanggal 15,16 dan 18 November kemaren ujian kompre tertulis. Lulus juga dooong. Roid sama Vio pun lulus, padahal pas ujian kompre itu mereka tetep karaokean, trus nonton onrop, trus ke bandung. Keren kaaaan, masih bisa lulus tanpa ngulang...
Eh,boooo +jawil roid vio+ kita udah SST aja loooh. Horeeee, IIIA. Naek gajiiiiii, naek tunjangaaaaan. Ayo jalan jalan sebelum kalian ke papua :D

Tanggal 25 November kemaren, kita gundulin Nembang. Alasannya? pengen punya fotonya dia botak. Wekekekek. Sebelum gundulin itu, saya gugling gugling dulu tips-menggunduli-bayi, cara-menggunduli-bayi, langkah-langkah-menggunduli-bayi.
Udah siap-siap prosesnya bakalan lama karena memprediksi dia bakal bangun-bangun selama digunduli,  hlah, ternyata malah ngorok ngorok tidurnya. Waktu perkiraan saya sekitar tiga jam, tapi realisasinya cuma satu setengah jam saking antengnya dia. Dan ga ada lecet sama sekaliiii. Horeeeee, tepuk tangaaaaan.

Nembang juga udah mulai menunjukkan konsentrasi lumayan kalo diajak baca buku. Jadi biasanya  saya baring telentang disebelahnya dia sambil menunjuk tiap kata yang saya baca. Awal awal dibacain, pandangan matanya masih kemana-mana dan paling cuma tahan satu-dua halaman, trus nangis. Tapi sekarang, tiap saya bacain, matanya udah ngeliat kearah buku, sambil mulutnya monyong-monyong kayak mau ikut baca, dan ga akan nangis. Jadi saya sendiri yang bakal stop baca kalo mulut udah berasa pegel. So far, dia udah ngabisin setengah buku How to Train Your Dragon. Senangnyaaaaa...

Apalagi ya perkembangannya Nembang... Uhhhhm. Oiya, dia udah lepas disposable diapers. Sehari-hari dia udah full pake cloth diaper. Yeeeaaa, akhirnya bisa juga baby go green, mengurangi sampah dispo yang ga terurai alam itu. We love you mother earth!  Karena niatnya hemat, yah, koleksi kita cuma yang  cina-cina sama lokal sik. Ga kuaaat kalo mesti beli yang merk amrik. hihihhihi...  Kalo lagi keluar, emang bawaannya jadi berat karena bawa-bawa ganti clodi 3-4 buah plus siap-siap kresek buat naruh clodi kotor. Tapi gapapa, repot dikit biar dia cinta sama alam. +tsaaaah sok environmentalis banget ya bok+

Okeh, sekian apdetan dari kitaaa...
lama ga ngeblog, bingung bikin closing line.