Nov 21, 2011

hai, toddie!

oh, you're just too cute!!

ppfffttt!

Menjadi ibu berarti mesti siap menghadapi banyak pilihan-pilihan yang kadang gak enak. Apalagi ibu bekerja. Duh. abc-nya makin banyak. Ada temen, stay home mom, yang pernah bikin 'kultwit' betapa mulia dan JAUH LEBIH BAIKnya seorang ibu yang memilih meninggalkan karier dan berkonsentrasi ngasuh anak dirumah. Kalopun kerja ya kerja dari rumah aja.

Sumpah. Saya iri. Saya juga pengen tauk tinggal dirumah aja. Ngurus anak. Masak. Dandan. Yang tanggung jawab nyari duit laki aja. SAYA MAU.


Tapi, saya belum bisa.
Saya belum bisa keluar dari PNS. Belum ada modal buat bayar pinaltinya maaaak.
Saya belum bisa gak megang uang saya sendiri, ngabisin duit sendiri tanpa risiko diprotes si pencari nafkah. Ya duit duit saya sendiri coba. Iya kan.
Saya belum bisa melepaskan harapan bahwa suatu saat saya akan kemana dan jadi apa.
Dan yang paling penting.... Saya belum bisa melepaskan rasa puas yang saya dapat saat pekerjaan saya dipuji dan beres melebihi harapan.


Itu sudah.


Tolong ya, yang bilang stay home mom jauuuuhhhhh lebih baik drpd ibu bekerja, kayak gini kurang ribet apa?
1. Merah ASIP dikantor disela2 kerjaan dan memastikan kualitas dan kuantitasnya tetep sesuai kebutuhan anak.
2. Nyiapin makanan anak subuh2 sebelum berangkat kerja.
3. Ngurus, ngajak main, mandiin dan ngeladenin anak setelah pulang kerja dalam keadaan capek dan stres.
4. Dinas luar kota bawa anak dan pembantu. Kerja sambil memastikan: anak gak rewel di hotel. Makanannya tetep terjamin. Tidurnya tetep sesuai jadwal dirumah.


Ibu kerja bukan berarti anaknya dikasi ke pembantu kaleeeee.
so, shut up!

Nov 18, 2011

HAHAHAAAH +ketawa panik+

Bentar. Saya mau cerita kerjaan. Haduuuuh.
Jadi, kantor saya lagi bikin raker di Mataram. Yak. Kita kantornya di Bali. Rakernya di Mataram. Yak. Akhir Tahun. Yak. Go figure.

Ujug-ujug nama saya ada di kepanitiaan. Sekretariat. Ya gak masalah sih...Kerjaannya palingan nyiapin bahan. Bahan jadi. Kasi ke bidang bidang. Slese.

Slese? nggak ternyata.
H mines sebelum berangkat, ditodong jadi MC. Yaik. Yowislah pak, sanggup...

Sehari sebelum berangkat, Ketua Panitia ngasi tau, "Jadwal rombak semua!" Kepala BP*P mau dateng, jadi Kepala Kantor baru bisa nyusul Raker hari ketiga. Kabid kabid nyusul hari pertama pake pesawat malem, jadi pembukaan masih kekejar lah.

Yeeee... bikin jadwal baru. Kasi bidang2. Slese.

Abis itu pak Ketua Panitia ngasi tau lagi, "Bu, rundown acara sama moderator2nya belum. Kamu bikin ya. Sama data presentasi bidang tu tagihin". Krik krik krik. Yeee paaaak kurang 24 jam iniiii kok baru bilaaaaang - -a.

Kamis pagi, saya (dan rombongan sirkus) dan 16 an orang peserta raker lainnya berangkat kloter pertama. Beberapa yg lainnya naik kloter kedua dan sisanya bareng para Kabid pesawat malem.

Sampe bandara Internasional NTB yg jauhnya masa Alloh dari Mataram, loh, gada yg jemput? PERASAAN RAPAT TERAKHIR MASI ADA RENCANA SEWA MOBIL BUAT NGANGKUT PESERTAAAAA. - -a

Sampe hotel, gada makan siang. Cihh. Ujan ujan nyari makan. Terpaksa, soalnya perut Tami harus diisi :'(

Pembukaan. Ujug ujug ada Kepala Kantor NTB sama orang pusat. loh loh. Kelabakan nambahin "yang terhormat yang terhormat.."

Rombongan malem termasuk si pembaca do'a buat pembukaan yg harusnya udah nyampe, pesawatnya delay karena obama dateng. Hayaaaah... Hahahahaa, nodong Edo jadi pembaca doa. Ya simple sih. Tapi dia kelabakan. Ngomel ngomel. Hahahhaha maap do!

Hari kedua (sekarang nih sekarang... lagi mumet. tinggal ngeblog aja ah). Paparan Bidang2. Rundown acara termasuk pengisi+moderatornya udah OKa oke oka oke. Eeeeehhh.. Pas dimulai ada Kabid yang kekunci di kamar. Ehm. Ada kabid yg bahannya belum jadi. Nah loh. Berantakan... Ada Kabag yang sampe detik ini belum dateng dari Bali padahal abis Jumatan jadwalnya dia semua.

HAHAHAHAHAAHAHAHAHAA... +ketawa panik+

Nov 16, 2011

(:

Sudah kutulis puisi. Tapi sedikitpun tak mampu menyiratkan apa yang dalam bathin kurasa. Toh aku pikir, kau sudah mengerti.

Nov 15, 2011

Hari ini Tami bisa apa?

Tiap hari adaaaaaa aja yang baru dari si bohay ini...

1. Tami dari awal mpasi sampe sekarang pake metode BLW, yang mana dia dibiarkan makan sendiri. Alat perangnya cuma: high chair/booster seat (Tami pake booster seat, bukan high chair).
Karena BLW pula saya gak pake belanja blender, slow cooker dan endesbrey2 yg dulu sempet bikin "AAAAAAAKKKK BANYAK BANGET PERLUNYA BUAT MPASIIIIII".

Nah, BLW ini prinsipnya gak maksa anak makan. Kita cuma ngasi akses dia ke makanan dan ngasih pilihan seluas luasnya atas apa yg mau dia makan. Waktu makannya Tami, instead of merayu rayu, saya cuma nungguin disebelahnya sampe dia selesai. Terserah dia apain maemnya. Dimakan Alhamdulillah...cuma buat mainan ya udah gapapa. Satu yang paling saya gak suka, lempar lempar makanan. Bukan jatuh ya, tapi dia yang sengaja ngelempar2 makanan gitu. Biasanya kayak nyari perhatian gitu loh, karena dia ngelempar makanannya sambil ngeliatin saya....
Biasanya, saya langsung ngasi tau, "Tami. Mama gak suka Tami buang makanan. Kalau Tami kenyang bilang udah atau tepok perutnya ya". Biasanya dia malah mengambil makanannya, mengangkatnya sejauh jangkauan tangannya, dan sambil tetep ngeliatin saya, makanan itu dijatuhkan. Dramatis kan?

Nah. Itu biasanya.

Siang ini, dia ngelempar makanannya lagi. Saya sama mr Hubby spontan bilang, "heeeeeeh".
Trus dia kaget. Ngeliat saya, ngelirik mr hubby, mewek, ngeliat saya, dan...Nangis. Nangis yang sampe sesek gitu loh. Nangis yg takut karena tau orang tuanya gak suka. Dan itu baru sekali ini kejadian...

Whoaaaa... another milestone.

2. Dia udah bisa jalan tanpa dituntun. Sore tadi. Sambil terhuyung huyung dia jalan, sendiri, tanpa nyari pegangan, dan jauh.

:D

Anak Sapi?

Saya gak pernah ngeliat diri saya huebaaaat hanya karena saya sampai sekarang bisa full nyusuin Tami tanpa dibantu formula (atau setelah satu tahun, UHT misalnya). Stok ASIP saya juga masih dalam tahap mepet, walaupun Alhamdulillahnya adalah 15-20 botol gitu. Yang jelas, Tami gak bisa ditinggal DL sampe disapih nanti (moga moga sampe 2 tahun atau sepuasnya dia ya), jadi sampe sekarang, kemana mana saya selalu bawa sirkus: Budhe pengasuh, Tami, dulu sebelum satu tahun berarti bawa alat masak kecil listrik juga, sama bawa ban leher kalo di hotelnya ada kolam renang atau deket pantai. Bawaan saya buat DL tiga hari dua malam udah heboh abis lah pokoknya. 

Untungnya saya di Bali ini dapet penempatan TU, yah emang minta sih...Dan bos saya itu BAEEEEEKKKKK banget. saya absen pagi pulang lagi trus balik balik absen sore aja boleh kok... asal kerjaan selesai. Istirahat siang bisa dua jam. Tapi dua jam itu gak leha leha juga loh bok.
Nyampe rumah 12.15: makan bareng Tami, bisa sampe setengah jam karena sama dia disambi maen-maen. Mompa 15-20 menit, atau secukupnya sampe dapet 150 ml. Trus nyusuin Tami. Geletakan 15 menit. Balik lagi kantor.
Capek? Nggak tuh. Bener gak kerasa. Gak pernah kerasa ribet atau capek banget. Lebih capek duduk dua jam depan komputer malah.

Dan saya bersyukur banget dapat penempatan sini. Kemaren waktu dititipin di pusat abis lulus D4, hidup saya lebih ribet dan 'menderita ' sekali. Subuh bangun tidur, mompa, mandi, nyiapin bekal buat ke kantor, jam setengah 6 bangunin Tami, mandiin, siap siap ke kantor. Jam 6 udah harus beres karena mesti ke stasiun ngejar kereta. Di kantor plonga plongo gak ada kerjaan. Jam 10 mompa. Dan mompanya mesti mlipir mlipir nyari toilet bersih, karena gak ada nursing room yang memadai di kantor segedhe itu *ciiihhh!*. Kalo gak bersih atau bau, saya stres dan akhirnya paling pol mentok dapet 50 ml aja sekali mompa. Pernah ya dapet toilet bersiiiih banget, nyempil di pojokan, gak kepake karena toilet itu buat tamu-tamu agung aja. Berapa hari sukses nyelinap ke situ, akhirnya ada yg ngeliat saya dan taraaaaa.... besok besokannya dikunci.... Saya sampe mohon2 ke CS supaya bukain kuncinya sambil ngejelasin kalo mau mompa ASI... Tapi teteup aja gak boleh... *hiks...*
Abis mompa, mesti nitipin ke gedung sebelah yang ada kulkasnya DAN bapak2 CS nya baik...Gedung BPKP yang belasan lantai itu punya kulkas siiiih (banyak), tapi tiap dititipin botol ASIP, mukanya gak enak bener...
Jam 3-4 sebelum siap2 pulang, mompa lagi. Sampe rumah jam 7, paliiiiing cepet jam setengah tujuh, kalo keretanya lagi bener... *yang mana jaraaaaaang banget sudirman ekspres itu tepat waktu*. Mandiin Tami *iyah, Tami mandinya subuh2 sama malem abis maghrib, ngikutin jadwal emaknya...hiks*, trus nemenin Tami sampe dia bobo. Jam 9 atau 10, mau gak mau mesti bangun mompa ASIP lagi.
Dibandingin sekarang?
Sekarang nyante banget bok! Banget!

Saya gak pernah lebay menyikapi komitmen saya dan mr hubby ngasi ASI ini. Buat saya, nyusuin itu wajar dan natural. Gak ada yang perlu dibanggain dari itu*apalagi bangga berlebihan, sampe nyela nyela ibu yang ngasi bayinya susu formula*... Bersyukur aja sih, bersyukur banget karena saya dikasi kesempatan buat ngasi Tami makanan langsung dari tubuh saya sendiri. Karena banyak...banyak banget Ibu-ibu yang gak dikasi kesempatan buat melakukan hal yang sama. Entah karena kurang informasi *kayak2 emak2 dikampung2 yg dicekokin iklan AHA, DHA, KOLIN, bla bla bla*, atau masalah kesehatan, atau kerjaannya yang stresful banget sampe ngefek ke produksi ASI *iya, emak stres, ASI berkurang*.

Terus terang saya suka memutar-mata-sampe-copot tiap kali ada yang dikit dikit ngebanggain apa yg udah dilakukan buat anaknya. Terutama ibu-ibu ASI yang udah sampe tahap ngejudge ibu-ibu formula.... Penting banget ya dapet pengakuan kalo lo ibu yang hebat buat anak lo? *ini kok jadinya nyinyir ya?*
Saya percaya, setiap ibu pasti sudah berjuang keras buat ngasi yang terbaik buat anaknya. Yang lain gak ngeliat perjuangan dia kan? Ibu-ibu yang bisanya ngejudge gak ngeliat air mata yang jatuh kan waktu akhirnya ibu itu memutuskan ngasi formula *yang saya yakin juga setelah dia berjuang mati-matian buat ngasi ASI*?

Anak-anak itu masih anak Ibu lhooo.. bukan anak sapi. Dan buat ibu-ibu yang anaknya tumbuh karena minum formula karena emang bermasalah dalam ngasi ASI, ucapan anak Sapi yang ditujuin buat anaknya itu nyakitin loh... 
Mulai sekarang, kalo kampanye ASI pake EMPATI yuk... :)

Nov 13, 2011

markiblog!

Sekarang kalo pengen cerita apa-apa, apalagi yang pendek2, kayaknya lebih enak ditwitter. Iya sih jadi kayak meracau gak jelas, dan kita susah nyari lagi twit twit yg udah berbulan-bulan kita tulis.
Kalo kata temen saya, twit atau status facebook cuma akan jadi sampah. uhm... bener juga siiih...
Apalagi saya gak pernah ngeback up twit ndiri. Lama-lama jadi mikir, pengen aktif ngeblog lagi biar apa yg saya alami atau rasakan bisa terdokumentasikan dengan baik. Biar bisa ngerasain lucu-lucu-malu-najis tiap baca postingan lama...

moga moga istikomah ya ceeeu...

btw,
Si Tami sekarang udah 13 bulan 6 hari. Minggu kemaren sempet sakit, demam sampe 40 derajat dan reweeeeel gak mau makan... Udah curiga kalo radang sebenernya, dan niat home treatment aja. Cuman, begitu malem dia gak bisa tidur dan diingetin Lisi kalo lagi ada KLB difteri (gejalanya mirip2 gitulah) di Jatim, jadinya agak ngeri juga.... Akhirnya minggu malem muter2 nyari DSA yang buka...
Dapet sih DSA nyaaa...tapi... hhhhhh.... gak meyakinkan.... Tami didiagnosa radang. Ok, sesuai perkiraan. Tapi.... obatnya ya ampun.... banyaaak. Antibiotiknya aja dikasi dua macem. Saya ajak diskusi, dokternya keliatan agak panik juga, ngejelasinnya agak agak gimana gitu. Saya gak mau bawa AB ny, dia maksa. Okelah. Saya bawa. Tapi niat gak akan dikasi. Saya sama mr hubby janjian, kalo 72 jam demamnya belum turun, Tami tes lab. Kalo bener radangnya gara2 bakteri, baru AB kita kasih. OK, deal.

Belum ada 48 jam, udah turun... Tapi masi lemes dan masih gak mau maem...Eh besoknya panas lagi - -a
Panas yg kedua ini, cuma 24 jam... 2 hari setelah panas reda, baru mulai maem... Duuuhhh itu leganyaaaa ngeliat dia maen lagi, belajar jalan lagi... (daaaan.... dia sama sekali gak minum obat dari dokter itu).

Semua ibu (dan ayah) pasti tau rasanya kayak gimana liat anaknya sakit :'(

Bagusnya, sekarang udah makan banyak lagi.

Nah...
Dua hari lalu, bangun tidur dia tiba2 duduk, ngliat saya dan bilang...
" Allooo!"
Wahahahaha... trus siangnya,waktu disuruh ngabisin maemnya dia jawab,
" ealaaaaah".
+ngakak+

Dia emang udah bisa beberapa kata sih...Dan itu bukannya kita ngajariiiin gitu... Gak tau ya gimana tuh anak kecil belajarnya. Saya suka kadang2 gak siap begitu liat dia udah bisa apa udah bisa apa... Sumpah CEPET BANGET!
PR kita nih sekarang ngomong yg baik2... Yang bener2... Soalnya si precil udah mulai bisa niruin.
Kata kata yg Tami udah bisa (lafal dan penggunaannya udah tepat)
1. Ayah (manggil manggil Ayahnya)
2. Tuapa? (Biasanya sambil nunjuk sesuatu. Ini dia kalo udah mulai nanya tuapa, udah deh...susah brentinya)
3. Tucapa? (nanyain orang yg udah pernah liat tapi belum akrab. Kalo ketemu org asing yg bener2 baru, Tami dieeeem.... pemalu abis)
4. Allooo (Halooo maksudnya)
5. Ealaaaah (ini buat mengekspresikan keberatan. kayak dia ngeluh gitu lo)
6. Ya (kalo ditanyain apaaa gitu dia jawab Ya)
7. Apoook! (Kapok. Ini baru bisa tadi sore. Abis ditinggal nonton,  dia ngambek...Diajak ngomong, beneran gak mau jawab... Trus begitu dirayu rayu, dia jawab "apoook" dengan lempeng)
8. dheeee (manggil budhe pengasuhnya)

Aaaah Tamiiii I wuf yuuuuu...

Saya? ah ya gitu deeeeh...
INI BABY FAT KENAPA GAK ILANG ILANG SIIIIIHHHH
+mewek+

ps: berhubung ditulis de hape, moga2 gak banyak typo...

Nov 12, 2011

di luar jendela


Menatap keluar jendela dari nyaman kamar, waktu Tami menempel erat di dada dengan mata terpejam damai....

Matahari Bali sedang tidak marah... Ia hanya ingin memeluk bumi dalam hangat... Dan sisa sisa hujan semalam masih menyisakan sejuk yang menenangkan.

Langit yang sama. Disini atau ribuan kilometer entah dimana. Langit yang sama. Mungkin cuma rasa yang membuat beda...

:)


Nov 11, 2011

Roiders!

Roiders ini tempat buang aib keluarga. Kayaknya apaaaa aja diceritain di sana. *sensor* *sensor* *sensor* *sensor* *sensor* *sensor* *sensor* *sensor* *sensor*  sampe *sensor*  aja diceritain disana. Bayangin, kita sampe tau kalo si *sensor* keenakan disemprot bidet, atau si *sensor*  IUD nya ambrol. Kita ketemunya gak sengaja sebenernya. Waktu masih aktif banget ngeblog dulu, salah satu blogger favorit saya, si Rere yang sekarang udah gak aktif lagi *cih, hapus ah dari blogrol* maksa saya buat buka blog ini. Nah, Roiders ini, singkat cerita, kekumpul dari pembaca setia Roidawati dan sekarang akrab karena tiap hari ngobrol di BBM *bagi yang punya BB* dan partychat gtalk *bagi yang punya BB dan punya lainnya*. Saya gak terlalu sering ikut piknik cong roiders sih sebenernya, makanya posting ini bakalan polos gak pake foto foto. *cih. iri sama yang sering kopdar*


1. Roid
gadis inilah sosok dibalik layar blog fenomenal PNS.
Fakta tentang Roid: Pendiem, ramenya kalo lagi megang mic atau nulis. Lucu kalo lagi dapet momen yg pas. Adorable. uhm...tertutup *ya iyalah...kalo terbuka tar mbak jupe minder kalah gede toketnya*. Suka nyiumin ketek. Suka nyinyir dalam hati dan  di twitter. Ngangenin kikuknya. *iya id, lu kikuk, in an adorable way*. Temen D4, proscrastinator sejati, benci kuliah tapi akhirnya lulus lulus juga tuh. 
Waktu D4 kayaknya dia berharap bakalan bisa penempatan ulang, sayangnya harapan selalu gak sesuai kenyataan. Roid mesti balik ke Papua dan bertahan disituasi yang normal-aja-udah-gak-asyik-apalagi-sekarang. *peluk*  Tami loves you uncle :)

2. Cupio
orang ini...gak tau deh gimana ngejelasinnya. Kita itu, gatau gimana, langsung nyambung gitu temenannya. Udahlah apa aja kayaknya dicritain. Mulai dari aib lucu-lucuan sampe aib beneran, kita megang kartu AS masing-masing. Sama-sama suka jadi budak kucing. Sama-sama gendut hiks. Ati-ati deh temenan ama setan makanan ini. Kayaknya dia emang diciptain buat makan dan ngeracunin orang sekitarnya buat ikutan gendut. Kita bertiga sama Roid seangkatan D4 nya, dan Vio inilah yang waktu kompre, malam sebelumnya malah jalan-jalan ke Bandung dan pulang pagi dan...tetep lulus. Gila kamu yo :*

3. Rere
Rere ini temen lama dari jaman D3, waktu cara membunuh kebosanan di kelas itu dengan main Bingo-bingoan, dengerin radio pake HP monokrom, maen snake; dan saya....pake jilbab *jleb*. Waktu tamindud lahir, rere lah yang ngirim kado pertama kali *ya iyalaaaah kadonya nyampe waktu masih hamil 7 bulan :)*. Kadonya saya pake keliling rumah saking senengnya.. Hahahahha norak sih. tapi sumpah re, gw terharu banget +cium basah+. Bantu doa yuk, moga moga Rere mendapatkan gamutal dengan betis kecil putih yang ia idam idamkan sebagai jodohnya +rawwwrrr+. AMEN.

4. Inul Mraz
Nul, cium ya nul. :* Saya pertama ketemu Inul waktu JRL 2009 (iya bukan?). Orangnya item manis dan fotogenic BANGET. Coba bayangin, temen saya ada yang terkiwir kiwir gara2 liat fotonya doang. Dan sejak saat itu jadwal ketemuan kita gak jauh jauh dari karaoke. Inul ini, pecinta bayi. Udah deh. Kalo liat dia megang bayi gitu rasanya RAAAWRRR banget. Cocoklah jadi calon bapak yang baik. Mbak P, jadikan Inul bapak dari anak-anakmu kelak dooong... -----digampar inul----- Nul...makasih ya tiket Jason Mraz nya :*

5. Banu
Waktu saya, Roid, Vio lagi D4, si Banu ini lagi D3 khusus. Pertama tama jalan sama dia, suka mikir kalo dia gak suka diintilin cewek cewek (saya+vio). Dia suka jalan duluan jauuuuh didepan. Jarang ngomong. Senyam senyum doang. Tapi lama-lama jadi ngerti emang bawaan dia dari orok galak gitu. Hobi ngebahas bool hihihihihiih. Dulu, gara gara ngeluh gak pernah ditemplok telor sama tepung pas ulang taun, kita rame-rame nemplokin telor sama tepung di GI *gila yah gaul banget kitah. mau nemplokin telur aja ke GI*. 

6. Grandis
Dulu taunya Luciana Perez Malebay. Dan saya pikir dia cewek, karena pas ngintip blognya isinya berkebun, masak, bikin kerajinan tangan, painting dan belah duren *joke internal*. Sumpah ini orang tangannya berbakat. PAKE BANGET. Dejure nya dia penempatan papua. Tapi kayanya tiap dua minggu ke jakarta *lebay*. Makanya dia lebih sering ngumpul rame2 roiders daripada saya. 

7. Nikoh
Nikoooooh.... Ketemu pertama kalinya sama Niko ini pas tahun baru 2011 waktu maen kartu cong ala aih. Sebelumnya udah diceritain Vio siiih kalo niko itu: Cakep, keliatan pinter karena ngomongnya nyambung. Begitu ketemu langsung aaaaaaakkkk brondoooong LOL.

8. Aih
Aih itu.. orangnya haus perhatian... Iya bener. Kayaknya dia seneeeeeng banget jadi pusat perhatian. Itulah kenapa kalo di grup lagi ngobrolin apaaaa gitu dia tiba-tiba dateng bawa topik yang beda dan gak nyambung. Hihihihi makanya kadang-kadang saya suka galak. Aih juga salah satu selebtwit yang suka bitchy sama arteis-arteis dan sering bikin interview fiktif yang lucu *kadang-kadang muter mata juga sih ih lol*Dulu dia suka bikin hestek tipsnaaih. Tapi gak tau sekarang kenapa jadi jarang. Ih, gw galak bukan berarti benci loh ya. Galak sih emang galak aja hahaahah...

9. Panji
Nji, sini dek ayok ikut kelas sex education duyuuuu. Hahahahha, ni orang poloooooosssss banget. Dulu dia mikir kendes itu balon, trus uhm kemaren nanya, "ngengkes itu apa?". Diiiih sini deh, tante ajarin ngengkes! Mungkin karena masih muda juga, pertanyaan-pertanyaannya juga masih sangat dipengaruhi hormon. Hahahah, sana cari pacar biar tau! :*

10. Pani
CiPanio ratu emote alay ini, baru ketemuan sama saya satu kali. Nyempetin makan siang bentar, dan gak sempet maen bareng. Buhuhuuu. Saking amazednya, saya jadi pendiem senyam senyum aja dengerin dia sama teh Nisa cerita. Orangnya lucu dan rame di partychat, dan dulu suka pindah pindah kerja. Moga-moga ditempat sekarang krasan ya ceeuuu :*

11. Teh Nisa
Banyak banget ilmu perngengkesan dan perkencepan yang saya dapat dari teteh satu ini. Dialah yang memperkenalkan istilah-istilah ajaib macem tebron *tete brontak* ke anak sepolos Panji. Kita baru ketemuan makan siang sekali, dan kemaren waktu dia ke Bali malah gak sempat ketemuan blass... Saking mesumnya aura dia, bahkan pas liburan pun dia mesti jadi saksi sepasang bule yang gesek gesekan mesum di kolam renang *lol*. Nasibmu mbaaaak :*